Random

Rindu Masa Kecil

*Ini cuma celoteh random tengah malam. Ga gitu penting isinya*

Gua lagi kangen masa kecil. Pastinya uda banyak kenangan masa kecil gua yang kayaknya udah hilang ketimpa sama memori yang terus nambah. Tapi, thanks buat foto-foto dari bokap yang lumayan banyak membuat gua bisa inget apa yang sempet gua lupain. Termasuk muka dan nama-nama beberapa temen SD. haha. Maap ya temen-temen, gua emang punya bakat pelupa kalau urusan nama (waktu SD-SMA, kalau abis libur semesteran, gua suka lupa lagi tuh nama temen-temen sekelas. parah ya? :p).

Dari salah satu foto yang gua kemaren-kemaren sempet liat, gua liat foto ade gua waktu kecil juga. Gua kelas 6 waktu itu, hm, dia berarti kelas 1 SD mestinya karena kami beda 5 tahun. Atau masih TK ya? hahaha. Entahlah. Tapi dia gendut banget men…. Dia emang dari kecil uda gede banget sih badannya. Paling tinggi waktu di TK dan SD. hahaha. Dari foto itu, gua jadi keinget kalau waktu kecil gua sering main berdua aja sama dia. Ketawa-ketawa, nangis, ngomel-ngomel, diomelin juga. Hahaha. Iya, waktu kecil gua akrab kok ama ade gua. Dan dia lucu waktu kecil (lucuan gua tapi pastinya)…. Gua beneran kangen deh bisa maen-maen lagi kayak dulu ama dia, bebas, lepas. Gua kangen sih bisa main-main sampe bego sama dia. Sekarang agak susah, dia kuliah, dan uda sibuk. Ga sibuk juga, dia anaknya nyolot sekarang. haha. Dulu itu, dia disuruh apa aja mau deh. *kakak yang kejam*. Gua pernah main berantem-beranteman ama dia, ya gua maunya jadi yang menang dong, gua minta dia jadi yang kalah. Dia mau aja. Hahaha…. Gemesin deh anaknya dulu. Ga berasa deh dia uda jadi makin gede gini. Tanggal 20 kemarin dia ultah ke 21 tahun. DUA PULUH SATU! huow…. anak kecil yang dulu gua kerjain sekarang uda 21 tahun. haha… Sedihnya, gua makin merasa jauh ama dia. Dia ternyata tumbuh jadi anak yang keras wataknya, mungkin karena pengalaman dia ama gua beda. Gua lebih sering dapetin apa yang gua mau dengan relatif lebih mudah, sementara dia, usaha keraspun kadang ga dapet. Well, semoga akan ada momen dimana gua dan dia bisa kayak waktu kami kecil, berantem jam ini, sorenya uda lupa. Kangennya masa kecil…

Trus, gua kepikiran juga waktu kecil itu, gua ga takut kekurangan waktu. Gua punya stok waktu yang banyak. Uda main ampe capepun gua tetep punya stok waktu buat istirahat yang cukup. Andai dulu gua bisa nabung waktu ya, sekarang pasti ga akan seneng banget hidup gua. *mimpi….* Gua bukan anak yang punya video game waktu kecil, tapi kok gua ga merasa menyesal ya? Ya, biasa aja gitu. Waktu kecil sih iri sama temen-temen yang punya, namanya anak-anak yak. Hahaha. Gua jadi inget, soal iri-irian. Suatu hari di TK, gua baru dateng, trus temen-temen tau-tau pada ngerumunin 1 orang. Gua liat, ternyata dia bawa game watch! Tau game watch ga? Mainannya cuma tetris doang juga waktu itu, tapi yang bisa ngomong. Ngomongnya nyolot lagi: “Bego lu.” “Jago juga lu.” Apa yang terjadi? Gua spontan aja minta ama bokap gua buat dibeliin. Bokap gua kaga mau kasih! Beuh, gua anak tunggal waktu itu, gua harus dapet apa yang gua mau (untung dulu gua belum kenal pesawat luar angkasa, kalau uda, pasti gua minta juga dan harus dapet). Akhirnya gua nangis dan ga mau sekolah… Langsung pulang aja gitu gua. Bodoh amat dah sekolah. hahaha. Bingung kan lu anak kayak gini bisa idup ampe sekarang kaga digoreng ama mak bapaknya? :p Akhirnya sih bokap gua yang uda pergi abis anterin gua pulang itu tau-tau pulang bawa game watch! Bayangin betapa baiknya bokap gua… hahaha. Dunia kecil itu emang indah yak.

Waktu kecil juga gua ga pusing mikirin tujuan hidup gua apaan. Tujuan hidup gua ya cuma main, makan, nonton film bagus (waktu itu baja hitam, yankuro, doraemon). Cetek bener ya? hahaha. Tapi mau apa lagi? Cita-cita? Dulu gua bercita-cita jadi pekerja kantoran gitu kayak bokap gua (gua tau-nya bokap gua kerja di kantor, tapi belakangan gua tau ternyata dia sales, jadi lebih banyak di luar kantor… hahaha…). Trus, ga usah juga pusing-pusing mikirin gimana cara baikan sama temen yang uda diajak/ ngajak berantem. Orang, besoknya otomatis baik sendiri gitu. Aneh juga sih kalau dipikir-pikir, tapi ya emang itu indahnya yaa…

Gua ga berharap balik ke masa kecil lagi. Gua lebih senang bisa mendapatkan masa depan lebih baik daripada balik ke masa kecil yang indah. haha. Yang pasti, gua pernah berjanji dalam diri gua, gua akan bahagiain anak gua dan anak ade gua. Gua berharap gua punya kesempatan buat bikin mereka ngalamin apa yang dulu gua rasain, masa kecil yang indah, yang ternyata sampe usia segini masih gua inget. Suatu masa kecil yang lengkap, ada saat menangis, ada saat tertawa, ada saat bahagia, ada saat kesal, ada saat sedih. Sebuah masa kecil yang akan membuat keinginan untuk menuliskannya saat dia sudah dewasa nanti dan bilang: Rindu masa kecil.

Me and my lovely brother

Me and my lovely brother

Advertisements

What do you think? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s