#30HariSumberBahagia

Tanpa Pamrih – Day 3 #30HariSumberBahagia

Berangkat pagi selalu jadi momok buat gua. Sebisa mungkin gua harap gua ga perlu bangun pagi n berangkat pagi. Haha. Ya, tapi hari ini gua ga bisa hindari itu. Pagi ini gua harus dateng ke pelatihan presentasi 10 besar Karya Anak Indonesia (KADO – ini acara pra-JSA, dimana anak-anak marjinal berkompetisi bikin proyek sosial.). Jam setengah 7 gua uda berangkat dari rumah. Bohong kalau gua bilang ga ngantuk. hahaha.
Udah lama gua ga nikmatin matahari pagi di jalan. Sepanjang jalan, sinar matahari paginya bagus banget deh. Kemerah-merahan gitu dan bikin siluet-siluet kendaraan atau apapun yang kena matahari. Ngeliat itu rasanya bikin tenang hati deh. Gua ga gitu ngerti cara jelasin kenapa bisa gitu, yang jelas rasanya bikin tenang dan senang. Adem gitu deh rasanya. Haha. Mungkin karena matahari itu sumber kehidupan ya? *mulai ngasal* Alasan lain yang kepikiran karena matahari itu bintang, dan gua selalu suka bintang. *suka-suka gua…*
Waktu sore juga sinar matahari itu ngintip dari bawah pintu. Lagi-lagi, keren….. Ada apa dengan matahari hari ini, kenapa baik bener sama gua? *gr berat* Sederhana, sering dilupakan tapi ternyata bisa bikin adem juga. Matahari itu ga pamrih ama kita waktu nyinarin bumi. Mana pernah doi minta balesan. Gada tuh, semuanya tanpa pamrih
Selain pada matahari, sepanjang hari ini, gua ga berhenti kagum juga ama Bu Giokniwati. Beliau trainer di pelatihan tadi. Beliau tidak dibayar tapi menyiapkan trainingnya sama aja bahkan mungkin lebih dari kalau beliau dibayar. Nih ya, yang disiapkan ama beliau: print out materi, pulpen, daftar hadir, name tag, hadiah buat yang paling banyak jawab, sertifikat, bahkan sampe sound system! Include speaker loh! Bukan speaker di meja doang, tapi speaker yang pake tiang, yang gede itu. Gatau gua namanya, tapi intinya tuh speaker bisa buat mini konser lah. Gokil ya….
Sekali lagi gua liat orang baik dan tulus. Gua percaya cuma ketulusan yang bikin dia mau repot-repot begitu. Apalagi? Duit kaga, popularitas juga ga segitunya dari acara ini. Dia bener-bener bisa dibilang ga dapet apa-apa kalau secara materi, tapi tetep dilakuin. Lagi-lagi tanpa pamrih aja gitu… Gua ga nemu banyak orang kayak dia jaman sekarang. Makasih Ibu Giokniwati. Senang banget bisa dapet materi hari ini dari Ibu. 🙂 Semoga apapun yang ibu selalu dapat yang terbaik dimanapun dan kapanpun.
Titik kehidupan hari ini juga bawa gua makan malam ama teman dekat gua. Ya, ngobrol-ngobrol tanpa sekat walaupun singkat selalu menyenangkan. Ga perlu pake topeng atau nahan kata-kata yang kepikiran. Dan jadi kejutan karena ga kepikiran juga bisa ketemu hari ini. Hari ini emang melelahkan tapi semua kayak digariskan tetap baik dan selalu masih ada banyak hal yang bisa disyukuri.

Bahagia itu bukan cuma soal mendapat yak kayaknya. Memberi juga erat hubungannya ama bahagia. Buktinya ada aja orang-orang yang bahagia waktu bisa memberi tanpa pamrih, kayak Bu Giokniwati tadi. Buat banyak orang, memberi itu justru adalah sumber bahagianya. Jadi, mungkin kalau sudah dapat tapi belum bahagia, mungkin gua akan berbagi. Sapa tau gt jadi lebih bahagia.

image

Advertisements

What do you think? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s