Uncategorized

“Ha? Lu belum pernah ke Bandung??”

Pasti gitu komentar orang-orang begitu tau gua belum pernah ke Bandung. Tapi, gua ga akan denger kata-kata itu lagi mulai sekarang, karena gua ke Bandung minggu lalu. Hahaha. Akhirnya.

Jadi gua ada urusan kerjaan di Bandung Kamis-Jumat minggu lalu, sekalian aja gua extend hari Sabtu-Minggu. Sukurlah ada ‘kak’ Rischa, Bowo, dan pacarnya Bowo yang nemenin petualangan kali ini.  Petualangan gua dimulai Jumat malam. Jumat malam itu gua nongkrong ama ‘Kak’ Rischa di tempat yang cukup hype di Bandung kayaknya, Paskal Hypersquare. Tempat ini kayak pasar yang isinya stand-stand dan kios-kios kuliner. Jumat malem itu ga terlalu rame, jadi asik deh buat duduk-duduk ngobrol. Sejenak istirahat dari ingar bingar keramaian.

image

Tampak dari gerbang tempat makan di Paskal Hypersquare

Sabtu menjadi puncak jalan-jalan gua di Bandung. Gua dan rischa jalan ke Tebing Keraton dari hotel gua sekitar jam 9an. Kami pake taksi sampe atas, tempatnya emang agak jauh dari kota, kalau dari Dago ga terlalu. Hampir jam 11 kami sampe bawah-tempat parkir Tebing Keraton. Dari sana kami naek ojek ke atas. Harga tiketnya masih sama dengan info di internet ternyata, 11 ribu rupiah.

image

Pemandangan Tahura Juanda dari tebing ini emang indah.

image

image

image

image

image

image

Setelah beberapa lama berdua doang, eh tau-tau gua ketemu 1 temen laen dari Jakarta, Kak ibeth. Dia volunteer untuk anak-anak marjinal juga. Wow, emang hidup tuh penuh kejutan dan dunia sempit. Bowo dan pacarnya pun dateng. Jadi kami saling foto, tapi gua lupa foto ama Bowo… 😦

image

Dari sana, kami ke Goa Jepang dan Belanda dengan cara masing-masing, Kak ibeth jalan sampe bawah, gua dan kak rischa naek ojek sampe pintu masuk Tahura, dari sana jalan kaki, bowo dan pacarnya naek motor pribadi. Goa Jepang itu tempat penyimpanan logistik perang, sementara Goa Belanda itu tempat tawanan Belanda. Menarik, walaupun ga terlalu besar tapi karena gua suka sejarah, jadi seneng aja.

image

Wisata alam kami berakhir di sana. Lalu gua dan kak rischa ke beberapa FO di Dago. Gaya-gayaan aja gua biar kayak orang kebanyakan. hahaha. Eh beneran dapet 1 kemeja lumayan dan relatif murah. Yeay…

Hari Minggu gua sendirian jajal Car Free Day Bandung dengan sewa sepeda. Wah ga kalah rame dari Jakarta. Yang ada di sana juga macem-macem, mulai dari gelembung balon, demo mahasiswa, pertunjukan anak jalanan, jajanan gausah ditanya lah ya. Asik juga ternyata jalan-jalan pagi gitu, ya di Jakarta CFD-nya jauh dari rumah gua (rumah gua deket dari mana si? :p).

image

image

image

image

Tempat terakhir yang gua pergiin di Bandung adalah Gedung Sate. Norak ya gua? Haha.. Ya tapi sebagai orang yang pertama kali ke Bandung, boleh dong foto-foto di sana. Haha…

image

image

Ternyata, setelah semuanya, klimaksnya ada di perjalanan pulang ke Jakarta. Gua naek kereta ke Jakarta. Sumpah deh! Pemandangan kiri kanan-nya indah banget! Viewgasm gua….. Liat aja ya, ga bisa ngomong apa-apa lagi.

image

image

image

image

image

Pengalaman pertama ke Bandung ini manis sekali. Semoga gua bisa ke pinggir-pinggir Bandung juga next time, kayak lembang, ciater, tangkuban perahu, dll. 🙂

Advertisements

What do you think? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s